Buku Ikigai
Buku Ikigai
Back Cover
Look Inside

The Book of Ikigai: Untuk Umur Lebih Panjang, Hidup Lebih Bahagia

Perkenalkan Jiro Ono, 91 tahun:
– Chef bintang-tiga-Michelin paling tua di dunia yang masih hidup.
– Di restorannya, selalu tersedia telur ikan salmon (ikura) dalam kondisi segar yang biasanya hanya bisa disajikan di musim gugur.
– Ono “memijit” daging gurita selama satu jam agar empuk dan enak untuk membuat menu guritanya yang terkenal,
– Saat orang-orang masih meringkuk di tempat tidur, Ono sudah tiba di pasar demi mendapatkan ikan terbaik.
Tak heran restoran sushi milik Ono masuk daftar resto kelas dunia. Presiden Barack Obama bahkan memuji karya Ono sebagai sushi terlezat yang pernah disantapnya.
Apa sebenarnya kunci kesuksesan Ono? Apa yang membuatnya mampu tetap bersemangat menjalani hari-harinya?
Ternyata Ono memiliki IKIGAI yang membuatnya tak pernah bosan melakukan hal yang sama dan detail setiap hari. Dia menemukan ikigai dari senyuman pelanggannya, penghargaan-penghargaan yang dia peroleh, atau dari hawa sejuk kala fajar, saat dia bangun, dan bersiap-siap pergi ke pasar ikan. Dia bahkan berharap bisa mati selagi membuat sushi.
Ikigai, filosofi hidup dari Jepang, akan memberikan Anda motivasi, semangat, gairah, dan tujuan untuk menjalani hidup. Melalui berbagai kisah inspiratif, Ken Mogi, seorang brain scientist, menunjukkan keajaiban ikigai dalam hidup manusia. Tidakkah kini saatnya Anda menemukan Ikigai Anda sendiri?

Not available POST

Sepanjang buku ini, saya merujuk pada Lima Pilar Ikigai. Kelima pilar itu adalah:
Pilar 1: Awali dengan Hal yang Kecil
Pilar 2: Bebaskan Dirimu
Pilar 3: Keselarasan dan Kesinambungan
Pilar 4: Kegembiraan dari Hal-Hal Kecil
Pilar 5: Hadir di Tempat dan Waktu Sekarang
Pilar-pilar ini akan sering muncul, karena setiap pilar menyediakan kerangka yang mendukung—pondasi—yang memungkinkan ikigai berkembang. Pilar-pilar ini tidak saling berdiri sendiri atau sempurna, dan tidak memiliki urutan khusus atau hierarki. Namun, mereka penting bagi pemahaman kita tentang ikigai, dan akan memberikan panduan selagi Anda mencerna apa yang Anda baca dalam lembar-lembar berikut dan merenungkan hidup Anda sendiri. Setiap kali pilar-pilar ini akan hadir kembali dengan arti yang lebih mendalam dan baru.

Ikigai adalah “cara Jepang untuk hidup yang lebih bahagia, lebih puas” (hal. 18). “Ini adalah tentang menemukan, mendefinisikan, dan menghargai kesenangan dalam hidup yang memiliki makna untuk Anda" (hal. 17). Buku yang ditulis oleh Ken Mogi adalah pengantar yang menarik tentang pola pikir orang Jepang. Ikigai terbentuk dari 5 pilar: mulai dari kecil, melepaskan diri, harmoni dan keberlanjutan, sukacita dari hal-hal kecil, serta berada di sini dan sekarang. Penulis memberikan banyak contoh nyata dari masing-masing pilar (termasuk alasan untuk bangun pagi-pagi!) dan menciptakan cerita indah yang menyajikan gaya hidup orang Jepang.

Turning Japanese: Ikigai and the Art of Happiness
http://www.mantlethought.org/philosophy/turning-japanese-ikigai-and-art-happiness
Buku ini merupakan panduan mendalam tentang budaya Jepang, dengan mengambil Ikigai sebagai titik awalnya. Anda kadang-kadang merasa seolah-olah beberapa halaman terakhir yang Anda baca telah menjadi barisan diskursif, tetapi penulisnya selalu dengan terampil mengungkapkan relevansinya. Kerumitan upacara minum teh dan tujuan pelaksanaannya sangat masuk akal jika dilihat sebagai tujuan Ikigai dari pemimpin upacara. Mogi sampai ke inti Ikigai yang sebenarnya. Ikigai dapat ditemukan di diri koki dunia, musisi Imperial, dan bahkan, pegulat Sumo, yang dijelaskan Mogi kepada pembaca yang mungkin tidak terbiasa dengan kesempurnaan dedikasi dalam melakukan kegiatan-kegiatan seni ini. Kodawari, yang berarti standar pribadi mendorong orang untuk bekerja tanpa lelah. Mogi menggoda kita dengan kebahagiaan orang Jepang yang “mengawinkan” Kodawari mereka dengan Ikigai yang mereka miliki.
Mogi memperingatkan terhadap bahaya melihat Ikigai dengan cara kompetitif. Kepuasan bukanlah sebuah kontes. Seperti yang dijelaskannya dalam bukunya:
Bukan hanya pemenang yang memiliki Ikigai. Pemenang dan pecundang dapat memiliki Ikigai dengan pijakan yang sama, dalam tarian terkoordinasi besar yaitu hidup. Dilihat dari perspektif batin Ikigai, perbatasan antara pemenang dan pecundang perlahan melebur. Pada akhirnya tidak ada perbedaan antara pemenang dan pecundang. Ini semua tentang menjadi manusia.
Dalam bab-bab yang seimbang Mogi menelusuri seluruh filosofi melalui contoh-contoh historis dan penelitian modern tentang kebahagiaan. Mogi menawarkan lima pilar Ikigai dan mengeksplorasi mereka melalui prisma kehidupan Jepang. Saya pikir saya tidak akan memanjakan siapa pun yang menikmati buku ini dengan mengungkapkannya: mulai dari yang kecil, melepaskan diri sendiri, harmoni dan keberlanjutan, sukacita dari hal-hal kecil, dan berada di sini dan sekarang. Mereka yang mencari perspektif yang lebih luas tentang kekuatan budaya Ikigai bersama dengan tips tentang cara hidup harus dimulai dengan buku Mogi.

Apa itu ikigai dan bagaimana ikigai dapat membantu menemukan tujuan hidup Anda?

What is ikigai and how can it help you find your purpose in life?

Ikigai adalah filosofi Jepang kuno untuk hidup dan bisa memberi Anda alasan baru untuk bangun di pagi hari (bahkan pada hari Senin).
Skandinavia mungkin telah memberi kita hygge dan lagom, tetapi sekarang waktunya untuk membuka jalan bagi filsafat Jepang kuno Ikigai. Arti “hidup dengan alasan”, konsep “memberikan hidup Anda tujuan, sementara memberi Anda grit untuk melanjutkan”, kata Ken Mogi, penulis The Book of Ikigai yang menjanjikan untuk membantu kita membuka kunci ikigai batin kita. “Ini tentang menemukan dan menghargai kesenangan hidup yang memiliki makna untuk Anda," tambah Mogi. Dan ini benar-benar dapat dicapai.
Ikigai adalah segala sesuatu yang membawa Anda sukacita (secangkir teh pertama hari itu, menguasai gerakan yoga baru) dan, yang terpenting, mematahkan gagasan kuno bahwa kita semua harus berjuang untuk menjadi lebih besar dan lebih baik —pekerjaan teratas dengan gaji besar, rumah impian, hubungan yang sempurna, menjalani HIDUP TERBAIK YANG PERNAH ADA—yang sebenarnya sangat melelahkan. Sebaliknya, ikigai adalah tentang menemukan kebahagiaan dan kepuasan dalam hal-hal kecil dan duniawi. Berikut cara menemukan ikigai Anda sendiri dan bangkit dari tempat tidur setiap hari, bahkan di hari Senin.
Apa itu ikigai dan bagaimana ikigai dapat membantu menemukan tujuan hidup Anda?

What is ikigai and how can it help you find your purpose in life?

Ikigai adalah filosofi Jepang kuno untuk hidup dan bisa memberi Anda alasan baru untuk bangun di pagi hari (bahkan pada hari Senin).
Skandinavia mungkin telah memberi kita hygge dan lagom, tetapi sekarang waktunya untuk membuka jalan bagi filsafat Jepang kuno Ikigai. Arti “hidup dengan alasan”, konsep “memberikan hidup Anda tujuan, sementara memberi Anda grit untuk melanjutkan”, kata Ken Mogi, penulis The Book of Ikigai yang menjanjikan untuk membantu kita membuka kunci ikigai batin kita. “Ini tentang menemukan dan menghargai kesenangan hidup yang memiliki makna untuk Anda," tambah Mogi. Dan ini benar-benar dapat dicapai.
Ikigai adalah segala sesuatu yang membawa Anda sukacita (secangkir teh pertama hari itu, menguasai gerakan yoga baru) dan, yang terpenting, mematahkan gagasan kuno bahwa kita semua harus berjuang untuk menjadi lebih besar dan lebih baik —pekerjaan teratas dengan gaji besar, rumah impian, hubungan yang sempurna, menjalani HIDUP TERBAIK YANG PERNAH ADA—yang sebenarnya sangat melelahkan. Sebaliknya, ikigai adalah tentang menemukan kebahagiaan dan kepuasan dalam hal-hal kecil dan duniawi. Berikut cara menemukan ikigai Anda sendiri dan bangkit dari tempat tidur setiap hari, bahkan di hari Senin.

Apa itu Ikigai?

Ikigai secara bebas diterjemahkan sebagai ‘tujuan hidup Anda’, dari iki (hidup) dan gai (alasan). Terlalu lama definisi Barat tentang kesuksesan hanya terbatas pada tujuan akhir yang besar. “Adalah sifat kita untuk berpikir soal pemenang dan pecundang; pemimpin dan pengikut”,kata Mogi. “Itu sebabnya kita membuat kemajuan sebagai suatu spesies, dan mengapa kita mungkin suatu saat nanti berpacu dengan kehancuran kita sendiri. Ikigai berskala kecil, sabar, biasa-biasa saja, dan berwawasan jauh.” Ini tentang mengubah pola pikir kita dan menerima bahwa kita tidak selalu berada di atas, dan itu tidak masalah. Hal ini juga perlu diingat di masa sekarang yang sibuk dengan “update status”. Seperti yang dikatakan Mogi, “Anda tidak perlu meniup terompet Anda sendiri untuk didengar. Anda bisa berbisik, kadang-kadang untuk diri sendiri. "

Apa pilar utama dari Ikigai?
Ada lima pilar yang menopang fondasi ikigai, dan mereka adalah: Mulai dari yang kecil, melepaskan diri, harmoni dan keberlanjutan, sukacita atas hal-hal kecil, serta berada di sini dan sekarang. Kuasai kelima hal tersebut dan Anda sudah siap untuk memaku ikigai. Karena garis antara kerja dan bermain menjadi semakin kabur, mengetahui bahwa ikigai begitu penting karena itulah titik temu antara pekerjaan dan gairah Anda.. Intinya, ini adalah titik di mana Anda jatuh cinta dengan pekerjaan Anda, lagi dan lagi.

Ikigai untuk pemula
1. Mulailah ritual pagi
Penelitian telah membuktikan bahwa pagi adalah waktu terbaik untuk produktivitas, sehingga lakukan tugas-tugas utama sejak awal. “Bangun lebih awal masuk akal secara ekonomi,” kata Mogi. “Otak dalam keadaan segar, siap menyerap informasi baru.” Lebih banyak dari malam hari? Mogi menyarankan untuk membuat kebiasaan melakukan sesuatu yang Anda cintai segera setelah Anda bangun, baik itu menyelipkan kopi dan croissant atau membaca. “Dopamine akan dirilis di otak Anda, memperkuat tindakan (bangun) sebelum menerima hadiah Anda (kopi dan croissant). "

2 Usir kata ‘baik-baik saja’
Diterjemahkan sebagai ‘komitmen’, kodawari adalah kunci untuk ikigai. “Kodawari menjaga detail-detail kecil,” jelas Mogi. “Cara Jepang ini melakukan usaha tanpa mengharapkan imbalan." Dengan kata lain, itu adalah hal-hal kecil yang memiliki dampak terbesar. “Memiliki standar tinggi tidak hanya akan membuatmu lebih bahagia, tetapi kekaguman orang lain juga akan mengikuti."

3. Langsung pada saat ini
Perhatian (mindfulness) sangat penting, kata Mogi. “Seorang anak tidak memiliki gagasan yang pasti tentang masa lalu atau masa depan. Kebahagiaan mereka ada di masa sekarang. Akan luar biasa untuk mempertahankan kedaan ini sepanjang hidup.” Daripada menjalani hari Anda dengan autopilot, lebih baik berhenti untuk memperhatikan apa yang sedang Anda kerjakan dan hargai apa yang Anda nikmati itu. “Flow adalah keadaan saat orang sangat terlibat dalam suatu aktivitas; beralih dari sesuatu yang harus dijalani dan nikmati prosesnya. "

4. Temukan hobi yang membuat Anda Bahagia
Akan sulit untuk menemukan kegembiraan dalam pekerjaan kami, tetapi jika berhenti adalah pilihan, lihat di luar pekerjaan. “Ikigai tidak harus dikaitkan dengan kehidupan profesional," kata Mogi. “Kepuasan datang dari menciptakan sesuatu dari awal sampai akhir." Jadi, bahkan jika yang mebahagiakan itu adalah menguasai gerakan yoga, proyek baru dapat membantu menyalurkan ikigai Anda.

Bulan Terbit

Juni 2018

Kode Buku

ND-329

Ukuran

14 x 20 cm

Jumlah halaman

200

Jenis Kertas Sampul

SC, FC 4/0 AC 230 gr Lam. Doff Spot UV embosse

Jenis Kertas Isi

Bookpaper 55 gr, 2/2 TC 1504 + Black

ISBN

978-602-385-415-8

Penerjemah

Nuraini

Author

Ken Mogi

Publisher

Noura Publishing

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “The Book of Ikigai: Untuk Umur Lebih Panjang, Hidup Lebih Bahagia”

Editorial Review

"Ikigai akan mengingatkan Anda untuk menikmati hal-hal kecil dalam hidup."
—Quercus Books
“Jika Anda menginginkan kehidupan yang lebih panjang, lebih sedikit stres, lebih sehat, dan lebih bahagia, Anda bisa dapatkan semua dalam filosofi kehidupan Jepang, ikigai.”
—The Times
“Hal yang menarik pada tradisi Jepang yang menakjubkan.”
—The New York Times Book Review
“Ketika dipraktekkan dalam kehidupan, ikigai akan membantu menghilangkan stres, mengurangi kecemasan, dan menemukan tujuan bangun pagi setiap hari. Siapa yang tidak menginginkan itu?”
—MyDomaine
"Wajib dibaca.”
—Books for Better Living
“Menghayati keajaiban matahari terbit itu sesederhana membuat kebiasaan yang mencerminkan ikigai Anda.”
—Well + Good