loader image

MEDITATIONS

"Di dalam jurnal pribadi Kaisar Marcus Aurelius ini kita belajar sosok manusia biasa yang harus melawan kecemasan, kekecewaan, kegetiran, dan hawa nafsu yang juga adalah perjuangan kita sehari-hari."
Henry Manampiring
Penulis Filosofi Teras

Walaupun ditulis hampir dua milenium yang lalu, karya Kaisar Romawi, Marcus Aurelius ini, masih sangat relevan bagi kehidupan sekarang yang penuh tekanan.

Ajaran-ajarannya mengandung unsur mindfulness, mengajak untuk fokus pada yang kita lakukan saat ini, move on dari masa lalu, sekaligus melepaskan beban-beban kekhawatiran akan masa depan.

Memotivasi kita untuk berhenti overthinking, terlalu banyak memikirkan pendapat orang, dan mulai melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungan sekitar.

Lihat Selengkapnya

Dengan Meditations, Marcus meyakinkan kita, “Kamu memiliki kemampuan untuk hidup bebas tanpa tekanan dan dengan rasa damai dalam pikiranmu, bahkan jika semua orang di seluruh dunia berteriak melawanmu.”

Sisakan sedikit waktu menapaki renungan-renungan yang telah menjadi acuan para negarawan, pemikir, dan banyak orang di seluruh dunia selama berabad-abad ini. Mulailah perjalananmu memahami diri sendiri sekaligus memahami dunia.

“Buku ini memberikan gambaran konkret dari prinsip hidup favorit saya: ‘Mengalir namun tidak tenggelam’. Untuk mereka yang memimpikan kebahagiaan, kedamaian, harmoni, dan kemerdekaan sejati, buku ini adalah rujukan yang jangan begitu saja dilewatkan.”
Fahruddin Faiz
Penulis Menjadi Manusia, Menjadi Hamba

Siapa MARCUS AURELIUS ?

Marcus Aurelius adalah seorang Kaisar Romawi pada 161-180 Masehi. Dia terlahir dengan nama Marcus Annius Verus pada 26 April 121 di Roma, Italia. Marcus dikenal sebagai filsuf Stoik lewat buku yang ditulisnya, yaitu Meditations. Buku ini merupakan jurnal pribadi Marcus yang kemungkinan ditulis selama masa kampanye militernya di Eropa Tengah pada tahun 171-175.

Di masa mudanya, Marcus mempelajari bahasa Latin dan Yunani dengan tekun. Namun, dia memiliki minat yang sangat besar terhadap Stoikisme, yaitu sebuah filosofi yang menekankan pada takdir, logika, dan pengendalian diri. The Discourses, karya seorang mantan budak dan filsuf Stoik Epictetus, memberikan pengaruh yang sangat besar kepada Marcus. Sifat serius dan pekerja keras yang dimiliki Marcus mendapat perhatian paman sang bapak, yaitu Kaisar Hadrian. Hadrian meminta penerusnya, Antoninus Pius, untuk mengadopsi Marcus.

Ketika Antoninus meninggal dan Marcus resmi naik takhta sebagai kaisar, dia diberi nama Marcus Aurelius Antoninus Augustus. Bagi banyak generasi di Dunia Barat, Marcus Aurelius merupakan simbol Zaman Keemasan Kekaisaran Romawi. Namun, Marcus mengalami banyak peristiwa sulit selama masa pemerintahannya: peperangan dengan Kekaisaran Partia, suku barbar yang mengancam wilayah kekuasaan Marcus di perbatasan utara, dan munculnya wabah Antonine yang mematikan. Marcus meninggal akibat terserang wabah ini pada 17 Maret 180 di Vindobona, yang kini dikenal sebagai kota Wina, Austria.

“Marcus Aurelius mengajak kita menyelami isi pikirannya. Di dalamnya kita akan menemukan kesadaran diri untuk tetap tenang menjalani hidup bahkan di saat-saat yang serba-tidak pasti seperti sekarang ini.”
Adjie Santosoputro
Pembantu Memulihkan Batin, Praktisi Meditasi dan Mindfulness

Toko Buku Online Meditations